Feeds:
Posts
Comments

Panter 14 – Silver Metalik – OK tp matic

 

Panter 108 – Biru Metalik – biaya Perbaikan Lumayan Besar

Panter 108 – Biru Metalik – biaya Perbaikan Lumayan Besar

Ternyata sudah dua tahun tidak menulis apa2 disini.

Tenggelam dengan kerjaan (tapi bener ngak yah ternggelam, tapi ada benernya ada juga ngak).

Klo tenggelam rasanya ngak juga wong nyatanya bisa chating bisa browsing bahakan karang refresh beberapa kli http://www.detik.com tapi beritanya masih sama :D

Tapi klo dikatan santai juga ngak, mungkin lebih tepatnya males atau mungkin lagi ngak ada mood untuk menulis, alias tidak ada ide untuk menulis apa.

 

Ayo dong kasih ide, kira2 sekarang yang lagi hot itu apa yah?

 

Sebentar lagi lebaran, pertanyaannya”pulang ngak, yah?”
Hasil rundingan sama istri tadi malam, InsyaAllah pulang, tapi mungkin hari kedua atau hari ketiga.

Hari pertama harus selalu di rumah sendiri, ini adalah kesepakatan kita berdua setelah menikah karena dulu pernah hari pertama lebaran langsung ke Purworejo, dapat complain dari mertua.

Jadi selama ini kita jarang sekali pulang kampung ketika lebaran.
Alasan utamanya adalah macet (klasik banget yah).

Dulu pernah kena macet parah sekali, kebetulan waktu itu habis lebaran, mau pulang lagi ke Jakarta.
Awalnya sendirian, tapi kemudian ada yang bareng (Bude, Sepupu, dan Adiknya Kritianto Sambodo..Dik Sopo yo Jenenge…sampek Lali).
Dari Purworejo berangkat jam 8,sampe di daerah Butuh sudha macet, Kutowinangun macet, Kebumen macet, Gombong Macet, Karanganyar Parah.
Setelah Buntu mulai lancar, lega rasanya karena mulai lancar.
Ternyata tidak seperti yang dibayangkan, mulai masuk Banjar Jabar, macet parah sekali…..macet sampai Jakarta.
Kaki rasanya pegal sekali karena injak kopling terus.
Ngak ada yang bisa diajak gantian mengemudi
Sampai Jakarta jam 3.30, ngantar Bude ke daerah Rambutan. Habis itu ngantar Adiknya Kris ke Palmerah, baru pulang.
Tidur dua hari rasanya belum bisa memilihkan rasa capeknya.
Purworejo Jakarta kok hampir 20 jam.

ada yang pernah kena macet parah apa ngak?

Besok rencananya pulang mau berhenti2 dulu:

H+2: berangkat dari ke Bandung, untuk jemput ibu mertua (ibu Purworejo dan Ibu mertua udah janjian makanya harus dijemput), langsung ke Garut ke Bapak Mertua. Istirahat sebentar, malamnya penginnya nginep di Garut.

H+3: dari Garut Menuju ke Tasikmalaya, ke rumah Nenek dulu. sorenya menuju Ciamis, Nginep di Hotel Tiara (bisa ngak yah klo booking mulai dari sekarang???)

H+4: Checkout daro Hotel, menuju Purworejo. kalau semuanya lancer sore hari sudah sampai Purworejo.

H+??? (nunggu sepi dulu biar ngak macet): berangkat ke Bandung, Jakarta.

Pengin kalau pas ke Purworejo ketemu teman2 dulu.
Kabari yah kalau pas pulang Purworejo.

Saya pribadi tidak memiliki karena… (takut ketahuan istri) karena kalau kerahuan bisa berabe.
Padahal kelihatannya asik juga tuh punya account facebook, bisa ketemu teman2 lama.

Hari ini berangkat ke kantor lebih pagi karena ada meeting dengan customer jam 9. Saya sering menyebut kalo meeting kurang dari jam 10 pagi adalah meeting yang tidak manusiawi.

Apalagi meeting kali ini agendannya mau dikeramasi (mau diomelin-omelin), makanya sengaja sebelum tidur tadi malam pesen sama istri untuk bangunin agak pagian.

Dari rumah berangkat sekitar jam 6.30 (gerimis), jalur yang dipakai seperti jalur biasa lewat Grand Wisata, tapi baru keluar komplek sudah macet, seperti biasa para pengendara sepeda motor tidak mau mengalah, saling berebut dan tidak mempunyai rasa hati-hati sama sekali.

Setengah jam kemudian keluar tol Grand Wisata. Mobil sejak kemarin sudah ngak enak  (sudah di-check ternyata di rodanya ada baut yang cukup besar yang menancap di ban kiri depan, sengaja dibiarkan karena kalaudicabut malah bocor…males gantinya).  Melewati Pintu Tol Pondok gede, bayar, langsung tancap gas terus, ambil jalur kanan, salip kiri (sudah kaya pembalap aja). Akhirmnya memtuskan ambil jalur kanan saja, tiba-tiba sekitar 2/3 km sebelum keluar Tol Halim setir rasanya ke kiri terus.

Apa yang dikawatirkan akhirnya terjadi, ban kiri depan kempes. Sangat sulit sekali dari jalur kanan mau pindah jaur ke kiri karena tidak yang mamu memberi kesempatan. pelan-pelan sampai akhirnya berhenti di pemberhentian jasa marga cawang. Lepas baju. Mulai deh dongkrak. akhirnya selesai, buth waktu setengah jam.

Langsung ke customer, meeting udah selesai, susah untuk membuat alasan yang tepat karena pasti tidak percaya, yah sudah cuma cengar-cengir ngak karuan.

Ternyata berangakat pagi belum tentu sampai kantor lebih pagi (jika).

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.